KSP Makmur Mandiri
Rabu, 12 April 2017 04:52:00

Komnas PA : Dunia Pendidikan di Sumut Berduka

Amelia Nasution meregang Nyawa setelah mengikuti UN
BAGIKAN:
Ist|PelitaBatak

Jakarta (Pelita Batak) :
Meninggalnya Amelia Nasution Siswi Kelas III SMK Negeri 3 Padang Sidimpuan Tapanuli Selatan setelah mengikuti Ujian Nasional 2017 menggambarkan betapa carut marutnya dunia pendidikan di Sumatera Utara bahkan Indonesia. Bukti masih melanggengkan terjadinya kekerasan negara dilingkungan dunia pendidikan.

Amelia warga desa Batang Bahal, Sibuhuan Padang Sidimpuan, Tapanuli Selatan bernasib malang ini terpaksa nekat bunuh diri dan akhirnya tewas mengenaskan setelah mendapat perawatan 9 hari di RSUD Padang Sidimpuan. Aksi nekat itu dipicu intimidasi dari para gurunya  terhadap peran Amelia yang berani membocorkan kecurangan terhadap jawaban Ujian Nasional yang diduga dilakukan salah seorang gurunya.

Menurut cerita ayah kandung Amelia Adha Yanuar Nasution (46) beberapa hari setelah Ujian Nasional Amelia sontak terlihat murung dan stres berat setelah mendapat tekananan dan ancaman dari gurunya bersama dua orang temannya yang lainnya.

Akibat dari ancaman gurunya itu, Amelia ketakutan tidak akan lulus ujian nasional, akkhirnya Amelia nekat mengakhiri hidupnya dengan cara menenggak racun rumput di belakang masjid 100 meter tidak jauh dari rumahnya.

Setelah mendapat hasil Cepat Investigasi (quick investigation) yang didapatkan Komnas anak dari berbagai sumber yang dipercaya dan dari stakeholder dunia pendidikan di Padang Sidimpuan, Komisi Nasional Perlindungan Anak sebagai lembaga independen dibidang promosi, pemenuhan dan perlindungan anak di Indonesia menilai bahwa pelaksanaan ujian nasional telah menelan korban jiwa. Peristiwa ini merupakan pembiaran negara terhadap kekerasan negara dalam dunia pendidikan dan hak anak atas pendidikan.

Komnas Anak mengutuk keras terhadap perbuatan para guru yng telah mengintimidasi dan mengakibatkan Amelia meregang nyawa sia-sia Senin 10 April 2017.

Atas Peristiwa ini Komnas Perlindungan Anak juga mendesak Walikota Padang Sidimpuan untuk segera mengungkap kepastian kematian Amelia dan patut memintai pertanggungjawaban dari pelaksana ujian nasional di SMK negeri 3 Padang Sidimpuan. Juga diminta kebijakan segera memberhentikan pelaku dari dinas guru.

Berdasarkan Ketentuan UU Sistim Pendidikan Nasional tahun 2003 dan UU No. 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak serta untuk penegakan hukumnya, Komnas Perlindungan Anak segera berkordinasi dengan Polresta Padang Sidimpuan untuk melakukan proses penyidikan dan penyelidikan terhadap pelaksana ujian nadional di SMK Negeri 3 Padang Sidimpuan, demikian disampaikan Arist Merdeka Sirait selaku Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak.

Merdeka Sirait meminta segeta Walikota Padang Sidimpuan untuk melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan ujian nasional di Padang Sidimpuan pada pelaksanaan Ninggu depan sebelum menelan korban lebih banyak lagi dan meminta kepada Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Kota Padang Sidimpuan dan LPA di Kabupaten Tapanuli bagian Selatan  sebagai perwakilan Komnas Perlindungan Anak di Tabagsel untuk mengawasi secara intensip pelaksanaan ujian nasional tingkat SD dan SMP diseluruh wilayah hukum Tabagsel dan segera melaporkan kepada Komnas Perlindungan Anak untuk diteruskan kepada Menteri Pendidikan di Jakarta dan Presiden Republik Indonesia. Dan untuk kepastian hukum segera mendesak LPA di Tabagsel untuk mengawal proses penyelidikan dan penyidikan tindak pidana yang akan dilakukan Polres Padang Sidimpuan dan aparatus hukum lainnya, demikian disampaikan Arist Merdeka Sirait putra Siantar dengan penuh kesal.(TAp|rel)

  BeritaTerkait
  • Peringati Hari Anak Nasional 2016 Pemkab Sergei Adakan Seminar Sekolah Ramah Anak

    4 tahun lalu

    Bagian Hukum Setdakab Serdang Bedagai bekerjasama dengan Badan Pemberdayaan Perempuan, Anak dan KB Pemkab Serdang Bedagai, PUSHAM UNIMED, HaRI, Fitra Sumut, BAKUMSU, SOI, dan Perempuan Indonesia Berbagi menyelenggarakan kegiatan bersama dalam memperingati

  • Amelya Nasution Meninggal, Dinas Pendidikan Sumut Bantah Terkait UNBK

    3 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak) : Kepala Dinas Pendidikan Sumut, Arsjad Lubis menegaskan hasil investigasi tim, kematian Amelya Nasution siswa Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN 3) Padangsidempuan tid

  • Tentang Kami

    4 tahun lalu

    pelitabatak.com hadir sejak 27 April 2016 dan menjadi Portal Berita Sumatera Utara dalam media online dengan tujuan utama menyajikan informasi secara teks dan gambar.pelitabatak.com pada tanggal

  • RE Nainggolan: Harus Satukan Sikap dan Tekad Agar UNESCO Akui Ulos

    4 tahun lalu

    Tokoh masyarakat Dr RE Nainggolan,MM mengajak seluruh elemen masyarakat menyatukan sikap dan tekad untuk mengajukan ulos sebagai warisan budaya dunia ke UNESCO. Rencana dan pekerjaan yang mulia, jika masih ada orang maupun kelompok yang mau memperjuangkan

  • Nikson Silalahi, Membangun Kabupaten Dairi Lewat Pendidikan

    4 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak): Sebagai anak dari seorang petani, Nikson Silalahi yang lahir dan besar di Parongil/Dairi merupakan anak kampung tulen. Dia penggemar olahraga bola kaki dan bulu tangkis yang k

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2020 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. heriweb