• Home
  • News
  • Tingkat Keterlibatan Pegawai, Reputasi Brand dan Strategi Korporat Menjadi yang Terpenting dalam Komunikasi Perusahaan Setahun ke Depan
KSP Makmur Mandiri
Selasa, 28 Juli 2020 16:05:00

Tingkat Keterlibatan Pegawai, Reputasi Brand dan Strategi Korporat Menjadi yang Terpenting dalam Komunikasi Perusahaan Setahun ke Depan

BAGIKAN:
Jakarta (Pelita Batak):
Media intelligence Isentia dan Asosiasi Komunikator Bisnis Internasional  (IABC) Asia Pasifik meluncurkan penelitian yang mengungkapkan tentang masa depan profesi komunikasi di dunia pasca-pandemi. Bertajuk Comms Agenda 2021, Isentia dan IABC mengungkapkan bagaimana COVID-19 mempertegas pentingnya komunikasi dan peran sertanya dalam strategi bisnis, tantangan dan peluang untuk industri komunikasi di seluruh Asia Pasifik, serta prioritas utama bagi para profesional komunikasi selama 12 bulan ke depan.

Berdasarkan hasil penelitian, 25% menunjukkan bahwa tim komunikasi di Asia Pasifik akan memiliki keterlibatan penting dalam menentukan strategi, sementara 14% akan memprioritaskan reputasi brand dan 14% akan berupaya memanfaatkan teknologi untuk membuat dampak yang lebih besar dalam keterlibatan karyawan selama 12 bulan ke depan.

Bagi banyak organisasi atau perusahaan, komunikasi strategis menjadi agenda utama selama COVID-19. Hal ini disebabkan karena para profesional semakin dipandang sebagai penasihat terpercaya dan penting bagi keberhasilan perusahaan dalam merespon secara efektif. Sementara negara-negara di seluruh Asia Pasifik berada pada berbagai tahapan berbeda dalam menavigasi pandemi -- dari masa lockdown atau Stay-at-Home awal hingga transisi bertahap untuk kelangsungan ekonomi -- komunikasi yang gesit, strategis dan tangguh tetap konstan dibutuhkan dalam setiap fase tersebut.

Setelah melakukan survei mendalam terhadap para profesional komunikasi di lebih dari 21 industri dan 14 negara selama 2 bulan terakhir, Isentia dan IABC merangkum hasil penemuan tersebut ke dalam empat pilar utama yang akan membentuk profesi komunikasi di dunia pasca-pandemi:

1. Strategi Akan Menjadi Fokus Utama

Berdasarkan hasil survei, 24% profesional di bidang komunikasi menyatakan bahwa mereka berencana untuk meninjau kanal komunikasi mereka dan memfokuskan upaya pada owned-media, sementara 17% akan memikirkan ulang pesan pemasaran mereka. Para Comms professional ini juga akan meninjau ulang pendekatan mereka terhadap strategi, dengan berfokus pada prioritas baru seperti, keterlibatan karyawan dan reputasi brand. Dalam jangka 12 bulan ke depan, para profesional juga bertekad untuk mencapai keseimbangan yang tepat antara komunikasi internal dan eksternal untuk kolaborasi yang lebih efektif di berbagai fungsi; 25% Comms professional akan lebih bekerja sama dengan tim Strategi untuk tugas-tugas terkait, seperti Desain & Kreatif (17%), Media Sosial (15%), dan Humas (14%).

2. Mengelola dan Meningkatkan Reputasi Brand Akan Menjadi Prioritas Utama
Ketika ditanya mengenai prioritas utama komunikasi selama 12 bulan ke depan, responden mengindikasikan perlunya branding yang konsisten dan dapat bertahan seiring waktu dan di tengah krisis. Dengan demikian, reputasi brand adalah fokus utama untuk komunikator profesional (14%), didukung oleh keterlibatan karyawan (10%), leadership communication (10%) dan strategi konten (12%) - yang semuanya memiliki korelasi langsung untuk meningkatkan reputasi perusahaan secara keseluruhan.

3. Menemukan Konsensus Data yang Tepat dalam Pengambilan Keputusan Akan Menghadirkan Peluang Baru

Jelas bahwa ada keinginan untuk penelitian dan data yang kuat demi mendukung strategi komunikasi, tetapi hanya sedikit konsensus tentang jenis data apa yang paling efektif. Pengukuran atau measurement di dunia pasca-pandemi ini akan menjadi sangat penting. Dengan meningkatnya tuntutan untuk menghasilkan ROI (return-of-investment) yang tinggi, tim komunikasi akan sangat bergantung pada data and measurement tools untuk pandangan holistik dan dimensional terhadap survei stakeholder (15%), keterlibatan karyawan (11%) dan analisis reputasi (9%) . Studi Comms Agenda 2021 mengungkapkan metrik survei sebagai titik data utama untuk menginformasikan strategi komunikasi selama 12 bulan ke depan.

4. Memanfaatkan Teknologi Untuk Memperkuat Hubungan Antara Perusahaan-Karyawan
Comms professional akan beralih pada teknologi untuk membuat dampak yang lebih besar terhadap kelangsungan organisasi mereka selama 12 bulan ke depan, dengan 15% ingin berfokus pada karyawan dan 13% pada pelanggan. Tim komunikasi juga akan mengadopsi lebih banyak alat teknologi dan otomasi untuk meningkatkan komunikasi brand mereka (12%) dan strategi manajemen krisis (12%).

Prashant Saxena, Head of Insights Asia dari Isentia mengatakan, “Para profesional di bidang komunikasi akan kembali ke drawing board. Mereka meninjau pesan mereka dan paduan kanal untuk audiens eksternal dan internal. Fokus mereka adalah pada strategi konten dengan reputasi perusahaan yang positif sebagai pusatnya.

Sehubungan dengan pandangan ini, kemunculan brand dengan prinsip Glass Box yang cenderung sangat transparan akan menjadi sangat penting dalam komunikasi. Brand-brand yang menganut prinsip ini, seperti AirBnB dan Grab, mengaburkan batas antara audiens internal dan eksternal, serta menulis ulang buku pedoman mereka mengenai komunikasi otentik. Agency komunikasi dan perusahaan khusus measurement menjadi faktor pendukung utama inisiatif tersebut.

Melalui Comms Agenda 21, kami berharap dapat memberikan data terkait, wawasan, dan inspirasi kepada para komunikator terkait kesiapsiagaan menghadapi pandemi dan strategi komunikasi responsif."

Kristy Christie dari IABC menambahkan, “Kita mengetahui bahwa organisasi belum keluar dari kebiasaan lamanya dalam menavigasi pandemi dan beradaptasi dengan tahapan yang berbeda di setiap kota. Selama 12 bulan ke depan, Comms professional akan terus memainkan peran utama dalam membantu mengatasi hal ini. Namun, penting untuk mengingat penasehat terpercaya memimpin alih-alih mengikuti. Kita harus proaktif dalam mengumpulkan data yang diperlukan untuk mengidentifikasi risiko, tetap mengikuti tren yang berkembang, memantau titik-titik sulit yang potensial dan kemudian menggunakannya untuk menginformasikan proses pengambilan keputusan dan solusi yang dapat diajukan kepada eksekutif.”
 
Untuk men-download Comms Agenda 2021, silakan klik https://www.isentia.com/comms-agenda-2021/
Untuk detail lebih lanjut terkait Comms Agenda 2021, silakan mengunjungi website kami di https://www.isentia.com/comms-agenda-2021/(*)
  BeritaTerkait
  • Delapan Nama Baru di Kabinet Kerja Hasil Reshufle Jilid II

    4 tahun lalu

    Jakarta (Pelita Batak) Dalam perombakan atau reshufle kabinet jilid II yang diumumkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi), di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (27/7/2016) siang, terdapat 8 (delapan)

  • Bisnis Asia Pasifik Siap Menjadi Pemimpin Digital, Menurut Studi Terbaru Forbes Insights

    4 tahun lalu

    Jakarta(Pelita Batak): Berdasarkan laporan baru berjudul "How to Win at Digital Transformation: Insights from a Global Survey of Top Executives" dari Forbes Insights bersama dengan Hitach

  • Urgensi Partisipasi elemen Organisasi Sosial dan Politik dalam Demokrasi

    2 tahun lalu

    A. PendahuluanManusia hidup dengan membangun peradaban dunia agar ia mampu mempertahankan kehidupannya di muka Bumi ini. Cara mempertahankan manusia tersebut berbeda-beda tergantung tingkat pemahaman

  • Tambang Emas Martabe Konsisten Tingkatkan Pemahaman Pertambangan untuk Media Massa

    3 tahun lalu

    Tapsel (Pelita Batak) : PT Agincourt Resources, pengelola Tambang Emas Martabe terus menerus berkomitmen untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman para wartawan/jurnalis dari berbagai media ma

  • Marlin R. Siahaan, Country Manager Waze Indonesia

    2 tahun lalu

    Jakarta (Pelita Batak):Waze, aplikasi berbasis komunitas dan bagian dari perusahaan Google, hari ini meluncurkan Waze for Brands sebagai upaya mendekatkan pengguna dengan brand favorit mereka.Waze for

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2020 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. heriweb