• Home
  • News
  • Proyek Pembangunan Kawasan Danau Toba Segera Dilaksanakan
KSP Makmur Mandiri
Senin, 22 Agustus 2016 14:34:00

Proyek Pembangunan Kawasan Danau Toba Segera Dilaksanakan

BAGIKAN:
Menko Maritim dan Sumber Daya Luhut B Pandjaitan menyaksikan penada tanganan MoU
Pelita Batak:

Masalah lingkungan yang ditimbulkan oleh keramba harus dibereskan. Toba Pulp Lestari (TPL) yang mengambil kayu dengan truk tronton juga harus dibereskan, karena merusak infrastruktur. Menurut perhitungan Kemenpupera, nilai tambah yang diberikan TPL hanya 2 kali, tetapi kerusakan yang ditimbulkan 16 kali.

Demikian dikuip Pelita Batak dari akunt facebok milik Menko Maritim Luhut Pandjaitan, Senin (22/8/2016). Menurutnya isu lingkungan di atas hanyalah 1 dari 4 isu besar yang harus diatasi terkait proyek Danau Toba. Yang disampaikannya dalam 'Workshop Strategi Penguatan Kapasitas Masyarakat di Kawasan Danau Toba', Jumat (19/8/2016) di IT Del, Laguboti.

Di hari yang sama ia juga menyaksikan penandatanganan MoU antara ITB dan ITS, serta kerjasama antara Kemenko Kemaritiman dengan BPPT. Rapat lanjutan dengan 7 Bupati juga diselenggarakan di hari dan tempat yang sama. "Tujuan dari semua ini adalah untuk meningkatkan kapasitas masyarakat kawasan Danau Toba. Saya berharap kita semua dapat saling bersinergi untuk kemajuan kampung kita bersama," tulisnya.

Di depan sekitar 300 peserta yang terdiri dari generasi muda, tokoh-tokoh masyarakat dan pejabat setempat, Menko Luhut menyampaikan pesan Presiden Joko Widodo. “Presiden ingin lingkungan yang baik. Kedua, infrastrukturnya juga harus bagus. Ketiga harus ada investasi yang berasal dari swasta. Keempat, masyarakatnya harus disiapkan,” katanya dalam pidato pembuka acara tersebut.

Menurut Menko Luhut beberapa hal harus dibenahi agar proyek ini bisa segera berjalan, di antaranya adalah mempersiapkan masyarakat sekitar Danau Toba, karena untuk dapat mengatasi ke empat isu tersebut masyarakat harus bisa bersinergi dengan baik. “Masalah lingkungan yang ditimbulkan oleh keramba harus dibereskan. Kemudian masalah lingkungan Toba Pulp Lestari (TPL) yang mengambil kayu dengan menggunakan truk tronton juga harus dibereskan, karena infrastruktur yang dibuat Kemenpupera yang sudah bagus akan rusak manakala tronton-tronton yang berbobot 16 ton terus lewat sana,” ujarn Menko Maritim.

Menko Luhut menyampaikan perhitungan Kemenpupera bahwa nilai tambah yang diberikan TPL hanya 2 kali, tetapi kerusakan yang ditimbulkan 16 kali. Ia ingin masalah ini diselesaikan agar sebagai tujuan destinasi, Toba bisa memenuhi standar lingkungan hidup.

“Jangan sampai lingkungan hidup tidak baik, sehingga orang tidak mau datang kemari,” katanya.

Dalam rencana pembangunannya proyek akan berdiri di lahan seluas 600 hektar, yang di dalamnya akan dibangun convention center, lapangan golf, dan hotel bintang lima. Pembangunan tersebut akan didukung oleh homestay disekeliling danau Toba yang jumlahnya mencapai 1000 buah.

Ia menyinggung bahwa peran gereja dan tokoh agama juga penting. “Masyarakat ini harus disiapkan ketahanannya terhadap datangnya banyak turis yang bermacam-macam kelakuannya. Kita harus menyiapkan agar masyarakat dapat melakukan pelayanan yang baik kepada para tamunya,” ujarnya.

Program di Kemen ESDM

Dalam pidatonya Menko Luhut berbagi cerita bahwa sebagai pelaksana tugas Menteri ESDM, ia menemukan beberapa program yang terbengkalai sekian lama karena tidak ada sinergi antar institusi. “Rancangan UU migas, sudah 6 tahun, masalah revisi UU minerba, PP 79, yang memberikan kemudahan orang untuk berinvestasi, belum selesai,” Ia memberi target masalah itu harus bisa diselesaikan akhir bulan, atau paling lambat minggu pertama bulan September. (TAp/maritim)
  BeritaTerkait
  • Tol Tebing Tinggi-Parapat Dilirik Investor Hubei

    4 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak) :Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) HT Erry Nuradi mengharapkan jajaran pemerintah provinsi maupun kabupaten/kota, terutama pihak BUMN-BUMN seperti Pelindo, PLN, PTPN dan lainnya yang ada di daerah ini serius menyambut kehadiran investor

  • Yayasan Pencinta Danau Toba Kritisi Kinerja Badan Otorita yang Belum Hasilkan Rencana Induk

    4 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak): Sejak dicanangkan pengembangan Kawasan Danau Toba (KDT) sebagai Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) dan terutama setelah dibentuk Badan Otorita Pengelola Kawasan Pari

  • Pimpinan Gereja di Sumut Minta Revisi Perpres No 49 Tahun 2016 tentang Badan Otorita Pengelola Kawasan Pariwisata Danau Toba (BOPKPDT)

    4 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak): Pemimpin Gereja-gereja di Sumatera Utara mengeluarkan pernyataan sikap, Rabu 22 Juni 2016 sebagaimana ditulis ulang Jendela Toba, terkait Peraturan Presiden No 49 tahun 2016 t

  • Audensi PP GMKI dengan Presiden Joko Widodo

    3 tahun lalu

    Jakarta (Pelita Batak) :Pengurus Pusat Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia memberikan dukungan terkait sikap pemerintah yang tegas dalam menanam nilai-nilai Pancasila yang telah dilakukan oleh Preside

  • Kadin Komitmen Dukung Pertumbuhan Ekonomi Sumut

    3 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak):Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Sumatera Utara (Sumut) berkomitmen turut terlibat aktif dalam mendongkrak pertumbuhan perekonomian Sumut. Sebagai pintu gerbang Indonesia bagian

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2020 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. heriweb