• Home
  • News
  • Jadi Korban Banjir, Warga Grand Mutiara Batang kuis Tuntut Tanggung jawab Pengembang
KSP Makmur Mandiri
Selasa, 17 November 2020 15:06:00

Jadi Korban Banjir, Warga Grand Mutiara Batang kuis Tuntut Tanggung jawab Pengembang

BAGIKAN:
Ist| pelita Batak
Batangkuis (Pelita Batak):
Banjir besar yang terjadi akibat meluapnya Sungai Belumai yang turut berdampak pada debit air Sungai Dalu di Kec. Batangkuis, Kab. Deliserdang, pada Sabtu, 14 November 2020 kemarin, masih menyisakan duka bagi warga yang menjadi korban bencana.

Seperti yang dirasakan penghuni Komplek Perumahan Grand Mutiara Indah III di Jl. Sedar, Dusun VB, Desa Tumpatan Nibung, Kec. Batangkuis. Ada puluhan rumah yang turut terendam menyusul jebolnya benteng Sungai Dalu, hingga akhirnya menerjang permukiman tersebut.

Disaat banjir yang sebelumnya melanda sejumlah kawasan mulai dari Tanjung morawa sampai Batang kuis sudah susut, tidak halnya dengan perumahan ini. Banjir justru masih terus menggenangi komplek perumahan padat penduduk itu.

Ironisnya sampai hari ini belum ada respon dari pihak pengembang (developer) untuk membantu meringankan beban penghuni komplek baik secara moril maupun materil.

Jangankan membayar ganti rugi terhadap para korban seperti yang dilakukan pengembang lainnya, untuk membantu pembersihan saja tidak ada. Apalagi untuk mengganti perabotan rumah tangga dan barang elektronik mereka yang rusak terendam air. Intinya, pihak pengembang seolah tutup mata.

Hal itu pula yang diungkapkan Iqbal, salah seorang penghuni komplek. Ia mengatakan bahwa sejauh ini belum ada perhatian pihak pengembang yang berniat untuk meringankan beban para korban.

"Pihak pengembang tidak ada perhatian dan pedulinya, hanya sebungkus nasi yang diberikan ke kami, pada Sabtu lalu saat banjir," ucapnya kesal saat ditemui dikediamannya, Selasa (17/11/2020).

"Kami hanya ingin pihak pihak pengembang menunjukkan tanggung jawabnya atas kejadian banjir kemarin," Ucap Iqbal. 

Lebih jauh dijelaskannya, jebolnya tembok pembatas komplek itu menjadi sorotan para penghuni, ternyata bukan karena derasnya debit air menghantam tembok pembatas komplek, tapi pada saat banjir terjadi, air justru tenang. Diduga karena kualitas tembok komplek yang tidak kuat, akhirnya jebol.

"Ini sangat aneh bagi kami, Kuat dugaan tembok yang dibangun pengembang ini asal jadi. Masak kami lihat gak ada tiang pendukung dibangunan tembok itu. Apalagi komplek inikan disebelah persawahan seharusnya saluran drainase komplek harus lebih tinggi dari parit desa, ini malah sebaliknya. Begitu banjir, meluaplah semua air ke komplek ditambah lagi tembok komplek jebol dan generator air gak berfungsi dengan baik akibat nya masih tergenang air di komplek kami walau banjir sudah reda," pungkas Iqbal.

Terpisah Misdi selaku pihak pengembang Perumahan Grand Mutiara 3 saat dikonfirmasi melaluhi sambungan ponsel pribadinya di nomor 08137520XXXX, dengan enteng berkilah. "Kejadian itukan bencana, Kalau masalah ganti rugi itu pihak pemerintahlah," elaknya seolah melempar tanggung jawab.

"Masalah dinding tembok pembatas komplek dengan persawahan yang dibuat pengembang jebol itu nanti akan kita perbaiki," ucapnya ringan sambil mengakhiri percakapan.(TAp)
  BeritaTerkait
  • Perumahan Grand Mutiara Indah Kembali Dilanda Banjir, Warga Mengungsi Ke Mushollah

    satu minggu lalu

    Batangkuis (Pelita Batak):Banjir besar yang terjadi akibat meluapnya Sungai Belumai yang turut berdampak pada debit air Sungai Dalu di Kec. Batangkuis, Kab. Deliserdang, dini hari Sabtu, (21/11/2020).

  • Peran Politik Warga dan Pelayan HKBP Tinjauan Perspektif Alkitabiah (1)

    2 tahun lalu

    Oleh Pdt Dr. Robinson Butarbutar, Ketua Rapat Pendeta HKBPI. PengantarSebagai Gereja Protestan yang berakar pada ajaran reformator Martin Luther dan para reformator lainnya maupun dari para penge

  • Pak Camat Bantah Pak Wali Diusir Warga?

    4 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak) :Camat Medan Labuhan, Arrahman Pane membantah berita yang dilansir salah satu harian di Kota Medan yang memuat berita berjudul, "Tinjau Banjir, Wali Kota Diusir Warga" yang diterbitkan, Kamis (23/9/2016). Sebab, Arrahman m

  • Warga Seruwai 'Awasi' Pengorekan Drainase yang Dilakukan Wali Kota

    4 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak) : Wali Kota Medan, Drs H T Dzulmi Eldin meninjau pengorekan drainase di Jalan Seruwai, Kelurahan Sei Mati, Kecamatan Medan Labuhan, Senin (3/10/2016). Pengorekan  drainase ini dilakukan sebagai salah satu solusi untuk mengatasi b

  • Spider Excavator Diturunkan Ke Sungai Bederah

    4 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak) : Setelah Sungai Selayang, kini giliran Sungai Berderah yang dikeruk Dinas Bina Marga Kota Medan, Kamis (6/10/2016). Dalam pengerukan ini, Dinas Bina Marga kembali menurunkan alat berat terbarunya, Spider Excavator untuk mengeruk Sun

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2020 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. heriweb