• Home
  • News
  • Irjen Pol Paulus Waterpauw Sahabat Anak dan Perempuan Sumut
KSP Makmur Mandiri
Senin, 05 Juni 2017 14:35:00

Irjen Pol Paulus Waterpauw Sahabat Anak dan Perempuan Sumut

BAGIKAN:
ist|PelitaBatak
Jakarta (Pelita Batak) :
Penunjukan Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian terhadap Irjen Polisi Paulus Waterpauw sebagai Kapolda Sumatera Utara menggantikan Irjen Polisi Rycho Amelza Dhaniel yang sebelumnya menjabat Kapolda Sumut adalah sangat tepat dan sungguh dibutuhhkan masyarakat Sumatera Utara dalam penegakan hukum yang berkeadilan.

Komisi Nasional Perlindungan Anak menilai kehadiran sosok bapak Paulus Waterpauw putra Tanah Papua yang mempunyai motto hidup "Tidak mau disebut jago kandang" ini adalah sosok prajurit Polri yang rendah hati dan dekat dengan masyarakat. Sosok yang sangat dibutuhkan masyarakat dalam menghadapi meningkatkanya kasus-kasus kejahatan terhadap Anak dan Perempuan serta kejahatan-kejahatan yang terorganisasi dan sistemik khususnya kasus kriminal yang masuk dalam kategori luar kriminal luar biasa (extra ordinary crime).

Baca : Kapolda Sumut Irjen Rycko Amelza Dimutasi Bukan karena Habib Rizieq Syihab

Demikian disampaikan Arist Merdeka Sirait selaku Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak dalam keterangan persnya di Jakarta Sabtu (03/06/2017) dalam menyambut kehadiran Irjen Pol Paulus Waterpauw sebagai Kapolda Sumut.

Masyarakat sudah sangat membutuhkan pimpinan Polri di Sumut yang tegas namun dekat dihati rakyat untuk menangkal dan nenegakkan hukum terhadap segala bentuk kejahatan, paham radikalisme, kebencian, kekerasan dan persekusi yang tengah menjadi fenomena menakutkan ditengah-tengah masyarakat yang dilakukan atas nama identitas agama.

"Selamat datang di Sumatera Utara pak Paulus, Horas! Menjua-juah,  Yahobu, dan selamat bertugas sukses selalu," tambah Arist Merdeka Sirait sahabat anak Indonesia menyambut Irjen Pol Paulus Waterpauw.

Baca : Kapolda Sumut Irjen Paulus Waterpauw, Beristri Boru Pasaribu

Meningkatnya kasus-kasus kekerasan terhadap anak di wilayah hukum Sumatera Utara, khususnya kasus kejahatan seksual seksual bergerombol (geng rape) terhadap anak yang telah meresahkan dan menakutkan masyarakat Sumatera Utara sangat membutuhkan sosok tegas dari Kapolda Sumut Putra Tanah Papua dan menjadikan anak dan perempuan Sumut sahabat Polda Sumut dan masalah anak dan perempuan menjadi prioritas penegakan hukum di Polda Sumut disamping kasus-kasus strategis dan sistematis lainnya seperti pemberantasan Sindikat narkoba, teror,  perdagangan manusia, judi serta penangkakan paham radikalisme dan persekusi.

Wujud kepedulian dan komitmen Irjen Polisu Paulus Waterpauw semasa menjabat Kapolda Papua terhadap masalah-masalah anak dan perempuan di Papua sudah teruji, atas kerjasama Komnas Perlindungan Anak Anak, Polda Papua dan Pemerintah Daerah Propinsi Papua,  dua tahun lalu telah memfasilitasi mendirikan Rumah Aman (savety house) untuk Anak dan petempuan korban Kekerasan dilingkungan Polda Papua.

Kehadiran Rumah Aman bagi Anak dan Perempuan korban kekerasan dilingkungam Polda Papua adalah satu-satunya di Indonesua dan patut ditiru.

Dan untuk membekali dan memberikan kemampuan para penyidik Polri khususnya para polwan penyidik di Unit PPA di masing-masing Polres, atas kerjasama dengan Komnas Perlindungan Anak juga telah memfasilitasi pelatihan untuk Pelatih (ToT) dalam penanganan kasus pelanggatan hak anak dan perempuan dengan menggunakan motto Polri sahabat anak.

Dengan pengalaman itu, Komnas Perlindungan Anak mendorong Lembaga Perlindungan Anak (LPA) se-Sumatera Utara untuk segera merapat ke Polda Sumut untuk  membangun kerjasama strategis  dalam penanganan pelanggaran terhadap anak.

"Ayo,...bahu membahu menyelamatkan anak dari segala bentuk kekerasan, penganiayaan, eksploitasi dan penelantaran," desak Arist Putra Siantar berambut putih. (TAp)
  BeritaTerkait
  • Tidak ada kata DAMAI terhadap Kasus Kejahatan Seksual Terhadap Anak

    2 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak):Untuk membangun kerjasama strategis dalam penanganan anak berkonflik dengan hukum baik anak sebagai korban maupun pelaku di wilayah hukum Sumatera Utara (Sumut), Kamis 14/09/17 Ka

  • Wakapolri Resmikan Masjid Al Muslimin

    2 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak):Wali Kota Medan Drs H T Dzulmi Eldin S MSi bersama Wakapolri Komjen Pol Drs Syafruddin MSi meresmikan Masjid Al Muslimin di Jalan Bunga Raya, Kelurahan Asam Kumbang, Kecamatan Med

  • Kapolda Sumut Irjen Paulus Waterpauw, Beristri Boru Pasaribu

    3 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak) :Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian berdasarkan Telegram Nomor ST/1408/VI/2017 tanggal 2 Juni 2017, menugaskan Paulus Waterpauw sebagai Kapolda Sumatera Utara menggantikan Irjen

  • Pakaian Adat Melayu Warnai Malam Pisah Sambut Kapolda Sumut

    3 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak) :Pisah sambut Kapolda Sumut dari Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel kepada Irjen Pol Paulus Waterpauw digelar di Ballroom Grand Aston Medan, Sabtu (09/07/2017) malam.Suasana berbeda s

  • Arist Merdeka Sirait : Kota Medan Waspada "Geng Rape"

    3 tahun lalu

    Jakarta (Pelita Batak) :Kasus kejahatan seksual terhadap anak yang terjadi di wilayah hukum Kota  Medan baik yang dilakukan orang per orang dan atau dengan cara bergerombol (geng rape) telah memb

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2020 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. heriweb