• Home
  • News
  • Indonesia Aktif Perjuangkan Kesetaraan Akses terhadap Vaksin Covid-19 untuk Semua Negara
KSP Makmur Mandiri
Jumat, 11 Juni 2021 07:42:00

Indonesia Aktif Perjuangkan Kesetaraan Akses terhadap Vaksin Covid-19 untuk Semua Negara

BAGIKAN:
Ist|pelitabatak
Indonesia Aktif Perjuangkan Kesetaraan Akses terhadap Vaksin Covid-19 untuk Semua Negara

Tangerang (Pelita Batak):

Kesenjangan distribusi dan vaksinasi Covid-19 di seluruh dunia masih sangat besar. Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi, mengungkap bahwa dari 2,2 miliar dosis vaksin yang telah disuntikkan, sebanyak 75 persennya hanya berada di 10 negara maju dan hanya 0,4 persen yang diberikan di negara-negara berpenghasilan rendah.

Dari perhitungan persentase vaksinasi terhadap populasi, kawasan Amerika Utara telah memvaksinasi 64,33 persen dari total populasi, kawasan Eropa telah memvaksinasi 52,85 persen, dan persentase di kawasan Afrika baru mencapai 2,86 persen. Adapun kawasan Asia Tenggara berada di angka 8,91 persen.

"Angka ini masih jauh dari target WHO yang mengharapkan setidaknya 10 persen penduduk di setiap negara telah divaksin pada bulan September dan 30 persen pada akhir Desember tahun ini," ujar Retno dalam keterangannya secara virtual pada Kamis, 10 Juni 2021.

Untuk mengurangi tingkat kesenjangan tersebut, Covax Facility telah mendorong mekanisme _dose-sharing_ atau berbagi vaksin. Beberapa negara seperti Amerika Serikat, Jepang, Denmark, Belgia, dan Spanyol akan menyalurkan tambahan vaksin yang dimiliki melalui Covax Facility.

Dengan mekanisme ini, maka negara-negara tersebut menyumbangkan vaksin yang dimiliki untuk kemudian dikelola oleh Covax Facility dan dibagikan kepada negara lain yang memerlukan.

"Sebagai salah satu co-chair Covax AMC Engagement Group, Indonesia memiliki tanggung jawab moral yang besar untuk terus memperjuangkan akses setara terhadap vaksin untuk semua negara," imbuh Menlu.

Selain itu, Indonesia juga menjadi salah satu co-sponsor dari proposal _trips waiver_ yang berupaya untuk menghapuskan hak kekayaan intelektual untuk produk dan teknologi yang digunakan untuk penanganan pandemi Covid-19 sehingga penanganan pandemi Covid-19 secara global dapat dilakukan dengan lebih merata.

Untuk diketahui, pembahasan awal terhadap traktat proposal tersebut di WHO kemungkinan baru akan dimulai pada tanggal 17 Juni 2021 mendatang. Retno berharap agar negosiasi terhadap proposal ini dapat diselesaikan dalam waktu cepat untuk membantu meningkatkan produksi dan distribusi vaksin secara signifikan.

Pandemi Covid-19 masih jauh dari selesai. Hingga saat ini, hampir 175 juta orang di seluruh dunia telah terinfeksi Covid-19 dan lebih dari 3,7 juta telah kehilangan nyawanya. Pemerintah sendiri akan terus bekerja keras untuk mengatasi pandemi ini, termasuk melalui vaksinasi dan pelaksanaan protokol kesehatan.

"Upaya ini akan berhasil dengan baik jika mendapatkan dukungan penuh dari masyarakat. Setiap dari kita dan kita semua dapat menjadi bagian dari solusi. Mari kita sukseskan vaksinasi Covid-19 dan tetap terapkan protokol kesehatan," tandasnya.(Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden)

  BeritaTerkait
  • Milad ke-108, Presiden Apresiasi Kiprah Muhammadiyah dalam Perjalanan Bangsa

    7 bulan lalu

    Jakarta (Pelita Batak):Presiden Joko Widodo menyampaikan ucapan terima kasih kepada kiprah Muhammadiyah di Indonesia yang telah memberikan banyak karya dan kontribusi dalam perjalanan bangsa.Hal itu d

  • Presiden: Butuh Kerja Sama Global untuk Tangani Pandemi Covid-19

    4 bulan lalu

    Jakarta (Pelita Batak):Penanganan pandemi Covid-19 secara global memerlukan kerja sama erat antarnegara. Pandemi yang melanda setidaknya 215 negara di dunia tidak mengenal batas negara sehingga penang

  • Presiden Jokowi Dorong Pemimpin Negara Dunia Lakukan Langkah Nyata Atasi Kesenjangan Vaksin Antarnegara

    3 minggu lalu

    Jakarta (Pelita Batak):Presiden Joko Widodo kembali menegaskan bahwa pandemi Covid-19 hanya dapat ditangani secara global apabila seluruh negara dapat pulih sepenuhnya dari penyebaran pandemi. Kendati

  • Menteri Retno, Dinobatkan PBB sebagai Agen Perubahan Dunia

    4 tahun lalu

    New York (Pelita Batak) :Atas terobosannya dalam penanganan berbagai isu global yang meliputi diplomasi kemanusiaan dan perdamaian, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi menerima penghargaan dar

  • Presiden: PBB Harus Berperan Penuhi Akses Terhadap Obat-Obatan dan Vaksin bagi Semua

    7 bulan lalu

    Jakarta (Pelita Batak):Tahun ini merupakan tahun yang sangat krusial bagi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang genap berusia 75 tahun. Untuk dapat menjawab berbagai tantangan global, PBB tidak punya

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2021 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. heriweb