• Home
  • News
  • Ekonomi Digital Indonesia Berpotensi Tumbuh Hingga Delapan Kali Lipat di 2030
KSP Makmur Mandiri
Kamis, 10 Juni 2021 23:00:00

Ekonomi Digital Indonesia Berpotensi Tumbuh Hingga Delapan Kali Lipat di 2030

BAGIKAN:
Ist|pelitabatak
Ekonomi Digital Indonesia Berpotensi Tumbuh Hingga Delapan Kali Lipat di 2030

Jakarta (Pelita Batak):

Ekonomi digital Indonesia memiliki prospek yang sangat baik dan akan terus tumbuh berkali lipat. Di tahun 2020 lalu, ekonomi digital berkontribusi terhadap empat persen _gross domestic product_ (GDP). Sementara pada 2030 mendatang pertumbuhan GDP Indonesia akan tumbuh dari Rp15.400 triliun menjadi Rp24.000 triliun di mana ekonomi digital kita diyakini juga akan tumbuh hingga delapan kali lipat dari saat ini yang berada pada angka Rp632 triliun menjadi Rp4.531 triliun.

Hal itu disampaikan Menteri Perdagangan, Muhammad Lutfi, yang memberikan keterangan pers bersama Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki serta Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis, 10 Januari 2021, selepas mengikuti rapat terbatas yang dipimpin langsung oleh Presiden Joko Widodo.

"Di Rp4.531 triliun tersebut _e-commerce_ akan memerankan peranan yang sangat besar, yaitu 34 persen atau setara Rp1.900 triliun, kemudian diikuti oleh beberapa hal yang sangat penting yaitu B2B dengan besaran 13 persen atau setara Rp763 triliun, dan _health tech_ akan menjadi Rp471,6 triliun atau 8 persen dari pertumbuhan," ucapnya.

Lutfi melanjutkan, pelaku perdagangan elektronik Indonesia memiliki _level playing field_ yang sangat besar, mulai dari _online travel_, _online media_, _ride hailing_, hingga _financial technology_.

Meski demikian, terdapat beberapa hal yang mesti diperbaiki untuk dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi digital di Tanah Air. Beberapa di antaranya ialah infrastruktur telekomunikasi, perlindungan konsumen di era digital, sumber daya manusia yang memiliki keahlian khusus di bidang teknologi, hingga mengembangkan ekosistem digital itu sendiri.

Potensi ekonomi digital juga harus terus diperluas ke dalam sejumlah sektor industri di Tanah Air. Apabila hal itu dilakukan, maka ekonomi digital dapat terus tumbuh sesuai dengan yang diharapkan ke depannya.

"Kita juga sadar bahwa meski ekonomi digital kita empat persen pada hari ini, tetapi jumlah partisipasi, contohnya, dalam industri makanan dan minuman hari ini yang kita mempunyai besaran Rp3.669 triliun, dilayani oleh ekonomi digital baru Rp18 triliun," ujar Lutfi.

Lutfi berujar, di masa yang akan datang, hilirisasi dari ekonomi digital ini akan bertumpu pada teknologi 5G, rantai blok _(blockchain)_, kecerdasan buatan _(artificial intelligence)_, dan komputasi awan _(cloud computing)_.

"Kita berharap ekonomi digital ini akan memperbaiki pertumbuhan Indonesia paling tidak dalam sektor logistik dan industri. Kalau kita lihat bahwa target sektor logistik kita yang akan tumbuh dari 23 persen ongkos pada hari ini menjadi 17 persen, dengan adanya ekonomi digital ini perbaikan pada logistiknya akan jauh lebih baik," tandasnya.(Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden)

  BeritaTerkait
  • Kemajuan Industri 4.0 Akan Dorong Indonesia Menuju Sepuluh Besar Kekuatan Ekonomi Global

    2 bulan lalu

    Jakarta (Pelita Batak):Menjelang satu abad kemerdekaan pada tahun 2045 mendatang, Indonesia bersiap mewujudkan visi Indonesia Emas melalui industri 4.0. Saat ini, perkembangan ekonomi digital dan indu

  • Rakor di Toba, Menko Luhut Bahas Perkembangan Danau Toba dan Borobudur

    3 tahun lalu

    Maritim-Toba (Pelita Batak):"Pertumbuhan kunjungan turis internasional di Indonesia naik hampir empat kali lipat," ujar Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut B. Pandjaitan saat memimpin Rapat

  • Menko Luhut Pandjaitan Makin Optimistis

    3 tahun lalu

    Danau Toba (Pelita Batak):Menko Bidang Kemaritiman Luhut B Pandjaitan makin optimis, di Rakor Dewan Pengarah Badan Otorita Pariwisata Danau Toba dan Badan Otorita Borobudur, 10 Januari 2018. Didamping

  • Menkomar Luhut Pandjaitan dan Menpar Arief Yahya Bahas Pertumbuhan Ekonomi Dunia hingga Perkembangan BPODT & BOB

    3 tahun lalu

    Kampus IT Del, Tobasa (Pelita Batak):10 Januari 2018 - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut B. Pandjaitan memimpin Rapat Koordinasi (RAKOR) Dewan Pengarah Badan Pelaksana Otorita Danau Toba (

  • COVID-19 dan Ramadan: Bagaimana Menciptakan Peluang Bisnis dan Mengantisipasi Krisis dengan Data

    tahun lalu

    Medan (Pelita Batak):Dengan penyebaran COVID-19 yang berdampak pada jutaan masyarakat di seluruh dunia, bulan suci Ramadan akan berbeda pada tahun ini. Bulan Ramadan telah menjadi bulan dimana terjadi

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2021 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. heriweb