Kamis, 08 November 2018 22:17:00

Ini Dia 14 Program 100 Hari Kerja Walikota Padangsidimpuan

Walikota Irsan Efendi Nasution dalam jumpa pers dengan wartawan media cetak, eletronik dan online di aula kantor Walikota, Kamis 8 November 2018.

Padangsidimpuan (Pelita Batak) :

Dalam menjalankan roda pemerintahan, Walikota Padangsidimpuan Irsan Efendi Nasution dan Wakil Walikota Arwin Siregar menerapkan 14 program 100 hari kerja yang sejalan dengan visi misi Padangsidimpuan Bersinar.

Hal itu diungkapkan Walikota Irsan Efendi Nasution dalam jumpa pers dengan wartawan media cetak, eletronik dan online  di aula kantor Walikota, Kamis 8 November 2018.

Didampingi Kadis Komunikasi Informasi Islahuddin Nasution dan Kabag Humas Protokol Rahmat Irmansyah, Walikota menjelaskan langkah-langkah yang sedang dan akan ditempuh sepanjang 100 hari pertama kinerja Wali Kota Irsan Efendi Nasution dan Wakil Wali Kota Sidimpuan Arwin Siregar yang dilantik pada 29 September 2018.

"Ada 14 program yang akan kami jalankan pada 100 hari pertama kerja ini. Saya mantan wartawan, mohon bantuan rekan media untuk mesosialisasikan langkah yang akan kami perbuat ke depan," harap Irsan.

Program pertama adalah mengubah wajah tiga gerbang masuk kota, dan menertiban daerah milik jalan yang selama ini dipakai masyarakat. Yakni mulai dari Simirik di Kec. Sidimpuan Batunadua ke Siborang, dari Goti Kec. Sidimpuan Tenggara ke Siborang, dari Palopat Maria Kec. Sidimpuan Hutaimbaru ke pusat kota.

Kedua, melakukan operasi kasih sayang untuk menertibkan siswa yang berkeliaran di luar sekolah pada saat jam belajar. Ketiga, Meningkatkan disiplin berlalulintas dan perparkiran, khususnya di pusat kota.

Keempat, penertiban penyandang masalah sosial khususnya di sekitaran pusat kota. 

Kelima, melaksanakan gerakan Jumat Bersih di setiap kecamatan secara berkesinambungan. Sekarang ini sudah memasuki pekan ketiga.

Keenam, penertiban dan meningkatkan kebersihan pasar tradisional. Pasar Saroha di Padangmatinggi dan Pasar Dalihan Na Tolu di Sadabuan. 

Ketujuh, optimalisasi pengelolaan terminal. Untuk program ini sedang dibuatkan Peraturan Wali Kota.

Program kedelapan, memungsikan semua lampu penerangan jalan umum (LPJU). 

Kesembilan, memungsikan traffic light. Diawali dari yang tidak sedang proses hukum akibat dugaan korupsi melibatkan dua mantan Kepala Dinas Perhubungan.

Kesepuluh, pembersihan daerah milik jalan dengan cara membabat rumput dan mengangkat sampah di saluran drainase. 

Kesebelas, mengoptimalisasi kebersihan lingkungan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD). "Saya sudah instruksikan agar bangunan baru RSUD kita segera difungsikan," jelas Irsan.

Program keduabelas, menata pedagang kaki lima di sepanjang Jalan Thamrin dan Patrice Lumumba. "Konsepnya sedang kita bicarakan dengan segenap pihak terkait, termasuk para pedagang kaki lima. Tawaran kita direlokasi, namun masih dicari solusi lain," terang Wali Kota.

Ketigabelas, meningkatkan pelayanan umum di seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD). Langkah konsolidasi telah di awali dari kantor Sekretariat Daerah dan selanjutnya disinergikan dengan OPD.

Terakhir adalah menertibkan kawasan stadion HM Nurdin yang sebagiannya dikuasi pihak-pihak lain. Pemko akan melakukan langkah-langkah persuasif.

"Semua ini adalah akumulasi dari pikiran kami dan bang Arwin saat Pilkada. Sehinga masih melekat di pikiran kami, Insya Allah jika resikonya kami tidak populer gara-gara menerapkan program ini, kami siap," tegas Irsan.‎(Saut Togi Ritonga)