• Home
  • Pendidikan
  • Pendidikan Vokasi Industri Diluncurkan untuk Siswa SMK
Selasa, 03 Oktober 2017 06:38:00

Pendidikan Vokasi Industri Diluncurkan untuk Siswa SMK

BAGIKAN:
ist|Pelitabatak
Medan (Pelita Batak):
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Menko Bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy dan Gubernur Sumatera Utara Tengku Erry Nuradi ikut meluncurkan Program Pendidikan Vokasi Industri dalam rangka Membangun Link and Match antara SMK dengan Industri di Sumatera Bagian Utara yang meliputi Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, dan Kepulauan Riau. Acara berlangsung di PT Medan Sugar Industri Jl. Pulau Tanah Masa, KIM Tahap II, Kab. Deli Serdang, Senin (2/10/2017).

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menyampaikan program vokasi industri di Sumatera Utara (Sumut) terkendala terbatasnya jumlah industri besar dan sedang. Akibatnya jumlah Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang dibina oleh industri sangat kecil dibandingkan jumlah SMK yang ada di provinsi tersebut. Untuk itu, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menargetkan, sampai dengan tahun 2019 sebanyak 1.775 SMK yang akan dibina dan dikerjasamakan dengan perusahaan industri dengan perkiraan jumlah tersertifikasi yang dihasilkan sebanyak 845.000 orang.

"Setelah peluncuran pada hari ini telah tercapai sebanyak 1.240 SMK dengan 412 perusahaan industri," sebut Airlangga.

Dia mengatakan program vokasi industri ini merupakan tindak lanjut dari Instruksi Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang revitalisasi SMK, Kementerian Perindustrian meluncurkan program pendidikan vokasi industri dalam rangka membangun link and match antara SMK dengan Industri, dengan harapan SMK ke depan dapat menghasilkan lulusan yang kompeten dan siap kerja sesuai kebutuhan industri.

Peluncuran program pendidikan vokasi industri, lanjutnya, telah dilaksanakan di wilayah Pulau Jawa melalui beberapa tahap. Tahap I di Jawa Timur, melibatkan 50 perusahaan industri dan 234 SMK oleh Bapak Wakil Presiden. Tahap ke-II di Jawa Tengah, melibatkan 117 perusahaan industri dan 392 SMK oleh kami bersama dengan Mendikbud. Tahap ke-III di Jawa Barat, melibatkan 141 perusahaan industri dan 393 SMK oleh Bapak Presiden Rl.

"Hari ini adalah tahap lanjutan di Sumatera Bagian Utara. Dimana dilakukan penandatanganan perjanjian antara industri dengan SMK. Jumlahnya 104 perusahaan industri dengan 221 SMK yang diantaranya adalah 52 perusahaan di Sumut bekerjasama dengan 113 SMK," katanya.

Selain persoalan terbatasnya jumlah industri untuk program vokasi industri, berdasarkan hasil evaluasi tercatat beberapa permasalahan yang ditemui pada SMK, seperti kurikulum pendidikan yang digunakan belum mengakomodir kebutuhan kompetensi di industri dan masih bersifat broadbased, sementara industri membutuhkan kompetensi yang lebih spesialis. Kemudian, peralatan praktikum di SMK kurang memadai dari segi jumlah dan teknologinya sangat tertinggal dari industri.

"Belum lagi jumlah guru bidang studi produktif masih sangat terbatas hanya 22% dari jumlah guru SMK dan kurang memiliki pengalaman dalam hal praktik di industri," sebutnya.

Setelah Wilayah Sumatera bagian Utara pada hari ini, peluncuran Program Vokasi Industri alan diteruskan secara bertahap untuk provinsi DKI lakarta dan Banten, serta Sumatera Bagian Selatan (Provinsi Jambi, Bengkulu, Sumatera Selatan, Bangka Belitung dan Lampung).

Dalam kesempatan itu, Gubernur Sumut Tengku Erry Nuradi berterima kasih karena Sumatera Utara dipercaya menjadi tuan rumah peluncuran program pendidikan vokasi industri dan sekaligus penandatanganan perjanjian kerjasama antara 82 perusahaan industri dengan 214 SMK dari Provinsi Aceh, Provinsi Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau dan Kepulauan Riau. Kegiatan ini menurut Gubsu sangatlah penting dalam mewujudkan siswa SMK yang terampil dan inovatif.

Provinsi Sumut terletak di Pulau Sumatera Indonesia beribukota Medan dengan luas area 72.981,23 Km, berpenduduk 14.551.960 jiwa terdiri dari 25 Kabupaten dan 8 Kota dengan semboyan berkarya, hidup sejahtera, mulia berbudaya. Oleh karenanya peningkatan kapasitas sumber daya manusia (SDM) menjadi salah satu pilar utama dalam kebijakan pemerataan ekonomi. Langkah strategsi dalam membangun SDM kedepan perlu digencarkan karena persaingan global yang semakin kompetitif dan akan lebih banyak variasi lapangan pekerjaan. Untuk menuju kearah peningkatan kapasitas SDM perlu adanya sarana dan prasarana pendidikan khususnya fasilitas pratikum yang memadai secara kuantitas, kualitas dan teknologi sesuai dengan kebutuhan pasar kerja saat ini. Selain itu juga diperlukan guru yang produktif guna penguatan keterampilan siswa. Sejalan dengan itu lulusan SMK harus ditingkatkan kualitasnya sesuai standar kerja indutri. Peningkatan tersebut melalui program pendidikan SMK Industri yang direalisasikan dalam bentuk program Link and Match atau dual sistem.

"Sesungguhnya kita telah berupaya meningkatkan kualitas lulusan SMK agar sesuai dengan tuntutan dunia industri. Upaya tersebut meliputi perbaikan sarana dan prasarana, sistem pembelajaran berorietasi pabrik (Teaching Factory), lembaga sertifikasi profesi (LSP), dan bursa kerja khusus (BKK). Namun pelaksanaannya masih tersendat karena industri belum membuka diri sepenuhnya untuk membantu keterampilan lulusan SMK," ucap Erry.

Dalam kesempatan tersebut Tengku Erry juga menyampaikan terimakasih kepada Presiden yang memberi perhatian terhadap SMK dengan lulusannya dan industri dengan kebutuhannya. Perhatian ini dalam bentuk kebijakan yang dirumuskan kedalam Inpres Nomor 9 Tahun 2016 tentang revitaslisasi sekolah menengah kejuruan (SMK) dalam rangka peningkatan kualitas dan daya saing SDM Indonesia sesuai dengan "Nawacita Pemerintahan terkait pendidikan  yakni, meningkatan kualitas hidup manusia Indonesia, program "Indonesia Pintar" wajib belajar 12 tahun bebas pungutan.

Lalu meningkatan produktifitas rakyat dan daya saing di pasar internasional dengan membangun sejumlah science and technopark di kawasan Politeknik dan SMK-SMK dengan prasarana dan sarana teknologi terkini. Dan melakukan revolusi karakter bangsa dan memperteguh kebhinekaan dan memperkuat restorasi sosial Indonesia.(TAp)
  BeritaTerkait
  • Raih Rekor Asia, Albert Masli Dapat Pujian Dari Gubernur Sumut

    2 minggu lalu

    Medan (Pelita Batak):Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Tengku Erry Nuradi bangga atas prestasi Albert Masli, peraih Museum Rekor Indonesia (MURI) sebagai motivator termuda pada 12 Mei 2016, kembali meng

  • Huawei Undang 15 Mahasiswa Terbaik Indonesia ke Tiongkok

    12 bulan lalu

    Shenzhen(Pelita Batak): PT Huawei Tech Investment (Huawei Indonesia), penyedia solusi teknologi informasi dan komunikasi (TIK) global terkemuka, untuk keempat kalinya kembali mengajak 15 mahasiswa

  • Presiden Jokowi Kampanyekan Gerakan Ayo Menabung

    12 bulan lalu

    Jakarta(Pelita Batak): Presiden Republik Indonesia Joko Widodo bertempat di Jakarta Covention Center, Senin memulai kampanye gerakan "Ayo Menabung" untuk meningkatkan budaya menabung masy

  • Gubernur Harapkan Lulusan SMK Ciptakan Peluang Kerja

    8 bulan lalu

    Medan (Pelita Batak) : Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) H Tengku Erry Nuradi mengatakan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) merupakan salah satu tulang punggung untuk membuka peluang-peluang usaha dan

  • Evi Diana Dinobatkan Jadi Bunda Trendy

    8 bulan lalu

    Medan (Pelita Batak) : Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) H Tengku Erry Nuradi terlihat antusias menyaksikan para pelajar kelompok pariwisata SMKN 8 Medan unjuk kebolehan melalui berbagai karya-kary

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2017 Pelita Batak Online