KSP Makmur Mandiri
Senin, 26 November 2018 22:36:00

Hari Guru : Guru Harus Terus Tingkatkan Kompetensinya

BAGIKAN:
IST|pelitabatak
Medan (Pelita Batak):
Wali Kota Medan  Drs  H T Dzulmi Eldin S MSi MH berharap agar para guru harus terus meningkatkan kompetensinya  guna memenuhi standar profesionalisme dalam rangka mengajar dan membimbing anak didiknya. Di samping itu  para pahlawan tanpa jasa itu harus senantiasa mempersiapkan diri dan selalu belajar untuk melihat apa yang berkembang di dunia pendidikan sehingga nantinya mampu melahirkan anak didik yang berkualitas.

Demikian harapan yang disampaikan Wali Kota ketika memimpin upacara bendera dalam rangka Peringatan Hari Guru Nasional (HGN) 2018 Kota Medan di halaman tengah SMP Negeri 1 Medan Jalan Bunga Asoka, Kelurahan Asam Kumbang, Kecamatan Medan Selayang, Senin (26/11). Upacara turut dihadiri Wakil Ketua DPRD Medan H Iswanda Nanda Ramli, Plt Kadis Pendidikan Ramlan Tarigan segenap guru dan siswa.

Ditegaskan Wali Kota, peran guru  di zaman yang semakiin canggih dituntut lebih profesional agar mampu mendorong anak didiknya menjadi lebih cerdas, berkualitas serta berkarakter sehingga mampu bersaing dalam kancah pergaulan global.  "Atas dasar itulah para guru dituntut untuk terus meningkatkan kompetensinya," kata Wali Kota.

Di samping itu ungkap Wali Kota, Pemko Medan melalui Dinas Pendidikan akan terus berupaya meningkatkan kualitas guru dengan menggelar berbagai pelatihan maupun penguatan komptensi. "Agar proses belajar mengajar lebih baik dan para guru tenang menjalankan tugasnya sebagai pendidik, kita pun mengupayakan peningkatan kesejahteraan para guru," ungkapnya.

Terkait  upacara HGN 2018 yang digelar, Wali Kota sangat mengapresiasi tema  yang diangkat yakni "Meningkatkan  Profesionalisme Guru Menuju Pendidikan Abad XXI" . Dikatakannya, tema itu dipilih mengingat tantangan pendidikan  di  abad  XII  semakin  berat.  Hal  ini  meniscayakan  peningkatan profesionalisme menyangkut sikap mental dan komitmen para guru untuk selalu meningkatkan kualitas  agar  memiliki  kompetensi yang  sesuai dengan perkembangan zaman.

Sebelumnya dalam upacara yang berlangsung tertib dan penuh khidmat, Wali Kota  menyampaikan pidato tertulis Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Muhajir Effendi. Diantaranya, Menteri berharap agar Hari Guru Nasional dapat dijadikan sebagai semangat untuk terus membangun peradaban  bangsa sehingga Indonesia  menjadi bangsa yang berbudaya, cerdas, bermutu  dan  berkarakter,  serta  mampu  bersaing  dalam kancah pergaulan global.

Selain itu upacara itu juga ditandai dengan penyerahan plakat penghargaan kepada  ASN di lingkungan Dinas Pendidikan Medan yang akan memasuki masa pensiun. Plakat penghargaan ini diberikan sebagai bentuk apresiasi sekaligus ucapan terima kasih atas pengabdian serta dedikasi yang telah diberikan selama ini.

Upaya peningkatan kesejahteraan guru juga mendapat perhatian dari DPRD Medan. Ini diungkapkan oleh Wakil Ketua DPRD Medan Iswanda Ramli usai pelaksanaan upacara. Nanda mengatakan bahwa Pemko Medan telah menganggarkan dana sebesar Rp. 15 Milyar untuk tahun 2018 yang dialokasikan untuk kesejahteraan taraf hidup para guru yang ada di Kota Medan.

"Kami (DPRD Medan) mendukung penuh kebijakan Wali Kota Medan dalam upaya meningkatkan kesejahteraan para guru. Sebab, guru adalah garda terdepan di dunia pendidikan, karena jasa merekalah kita bisa pandai baca dan tulis seperti sekarang ini. Seperti kata-kata bijak yang dikatakan oleh Nelson Mandela, pendidikan adalah salah satu alat untuk mengubah dunia. Untuk itu mari sama-sama kita perhatikan kesejahteraan mereka (guru)," tutur Nanda.

Senada dengan itu, Plt Kadis Pendidikan Kota MedaN Ramlan Tarigan juga mengatakan bahwa dana sebesar Rp. 15 Milyar yang dialokasikan nantinya akan diberikan kepada guru honor di SD DAN SMP Negeri yang sudah memiliki SK Wali Kota. Lebih lanjut, Ramlam mengatakan bahwa dalam kurun waktu 4 tahun ini Wali Kota Medan fokus dan konsisten dalam memperhatikan kesejahteraan para guru.

"Alhamdulillah, berkat keseriusan dan komitmen selama ini, Bapak  Wali Kota tahun ini mendapat Penghargaan Dwipraja Nugraha. Penghargaan ini diperoleh sebagai hasil dari keseriusan beliau dalam memperhatikan kesejahteraan para guru dan nantinya penghargaan ini akan diberikan langsung oleh Presiden di  Bogor pada 1 Desember mendatang," pungkasnya. (H|TAp)
  BeritaTerkait
  • Pendidikan Harga Mati di Lanny Jaya Papua

    2 tahun lalu

    Papua (Pelita Batak) : Dalam sambutannya, Bupati Befa Yigibalom, SE, M,Si menyatakan bahwa pendidikan adalah harga mati untuk membangun di Kabupaten Lanny Jaya, Provinsi Papua. “Kami tidak

  • Mungkinkah Menistakan Agama?

    2 tahun lalu

    Demonstrasi dalam rangka membela Tuhan makin banyak. Hal ini membuat saya bertanya, "Mungkinkah membela agama?". Pertanyaan selanjutnya, "Sebegitu lemahkah Tuhan dan Agama sehingga memerlukan pembelaan dari umatnya?"

  • Ini isi Lengkap Nota Keberatan Ahok di Pengadilan

    2 tahun lalu

    Jakarta Pelita Batak): Bapak Ketua Majelis Hakim, dan Anggota Majelis Hakim yang saya muliakan, Sdr. Jaksa Penuntut Umum yang saya hormati, Penasihat Hukum dan Para Hadirin yang saya hormati, &

  • Menelusuri Liku-liku Jalan di Bonapasogit dan Merajut Semangat Leluhur

    2 tahun lalu

    Pulang ke kampung saya, Sigolang di lereng pebukitan Bukit Barisan di deretan Tapanuli Selatan sangat berkesan. Keberangkatan kali ini, diawali dihari Kamis, tanggal 27 April 2017 dengan bangun san

  • Sabam Sirait Kembali Terbitkan Buku

    tahun lalu

    Medan (Pelita Batak) :Sabam Sirait, bisa jadi, merupakan tokoh politik Indonesia yang masih hidup yang memiliki pengalaman paling panjang. Seperti ditulis Cornelis Lay dalam buku Sabam Sirait: Berpoli

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. heriweb