• Home
  • News
  • Ribuan Objek Wisata di Danau Toba, Perlu Diinventarisasi dan Disosialisasikan
Selasa, 07 Maret 2017 05:54:00

Diskusi Kamisan YPDT

Ribuan Objek Wisata di Danau Toba, Perlu Diinventarisasi dan Disosialisasikan

BAGIKAN:
danautoba.org
Diskusi Kamisan di YPDT
Jakarta(Pelita Batak):  "Setidaknya ada seribu tempat wisata yang bisa kita temukan di Kawasan Danau Toba," demikian pernyataan Mardi F.N. Sinaga (Mantan Ketua Umum Gerakan Cinta Danau Toba 2015) dalam Diskusi Kamisan 2 Maret 2017 di Sekretariat Yayasan Pencinta Danau Toba (YPDT), Jakarta.
 
Bang Mardi (demikian sapaan akrabnya) memancing Diskusi Kamisan dengan topik "Prospek Event Pariwisata di Kawasan Danau Toba" yang menanggapi pengantar diskusi dari moderator, Andaru Satnyoto (Sekum YPDT). Andaru mengajak peserta Diskusi Kamisan untuk brain storming (penggagasan pemikiran) kira-kira bentuk pariwisata apa saja yang dapat kita inventarisasikan di Kawasan Danau Toba (KDT)? Sebagai panduan diskusi ada beberapa hal yang harus  kita perhatikan, antara lain:
 
1. Saat ini event wisata apa yang sudah ada di KDT?
2. Kelemahan event wisata yang sudah ada apa saja?
3. Fasilitas apa saja yang belum dan harus disediakan untuk event wisata KDT?
4. Event pariwisata apa saja yang bisa dilakukan atau dikembangkan di KDT berdasarkan potensi  yang ada?
 
Bang Mardi menyampaikan bahwa fokus pariwisata unggulan di KDT adalah wisata alam. Saat ini yang kita kenal Obyek Daerah Tujuan Wisata (ODTW) di KDT adalah rumah Batak, tari-tarian (manortor), dan Festival Danau Toba. Padahal ODTW di KDT banyak sekali, misalnya wisata petualangan (adventure), wisata alam (nature), wisata budaya (culture), dan wisata kreatif (kuliner dan kearifan lokal).
 
"Kalau mau kita cari obyek wisata di KDT, di sepanjang Danau Toba pasti ada 1.000 titik obyek wisata yang dapat kita daftarkan dan diinventarisasikan. Bahkan kita harus mendorong masyarakat di KDT menciptakan wisata baru, baik wisata nature, adventure, kuliner dan kearifan lokal, maupun culture,"lanjutnya.
 
Terkait wisata kuliner dan kearifan lokal, Mardi menolak zonasi halal di ODTW KDT sebab setiap orang sudah tahu mana yang baik. Setiap kawasan sudah punya kekhasannya masing-masing,  misal sipitudai, rasa andaliman yang berbeda-beda yang mencirikan satu daerah dengan daerah lain, dan sebagainya.
 
Dari sisi wisata kreatif yang lain, misalnya pembuatan patung, ukir-ukiran, motif tenun (ulos), dan gorga (batik Batak), kita perlu membuat titik-titik ODTW tersebut untuk diinventarisasikan dan didaftarkan di masing-masing kabupaten KDT.
 
Menyambung apa yang disampaikan mantan Ketua Umum GCDT 2015 di atas, Andaru mengatakan bahwa pariwisata berbasis rakyat harus diterjemahkan. Karena itu, harus spesifik terkait nature, adventure, dan culture (termasuk di dalamnya kuliner dan kearifan atau kreativitas lokal). "Setidaknya kita mengetahui sudah ada 83 situs geopark di KDT. Jadi untuk mencapai angka minimal 1.000 titik apa yang disampaikan Bang Mardi, kita masih perlu mencarinya."ujarnya.
 
Berlin Situngkir turut menambahkan bahwa di kawasan Silalahi Nabolak, di mana beberapa bulan lalu GCDT II 2016 diselenggarakan di sana, ada tempat-tempat wisata alam unggulan seperti Aek Sipaulak Hosa, Aek Nauli Basa, Aek Pancuran na Pitu, Tongkonan Daeng Namora, dan tempat-tempat permandian. Meskipun air terjun Sipisopiso dan Tugu Makam Raja Silahisabungan (Tumaras) sudah dikenal sebagai ODTW, tetapi tempat-tempat lain seperti yang disebutkan tadi kurang dikenal sebagai ODTW. Ini pun perlu kita inventarisasikan dan daftarkan.
 
Terkait inventarisasi ODTW tersebut, Poltak Horas Marbun bertanya,"Apa sebenarnya tujuan inventarisasi ini? Apakah ini nanti kita sampaikan kepada pemerintah atau ke pelaku pariwisata sebagai usulan atau kita akan melakukan aktivitas pariwisata? Mau dibawa ke mana tujuan diskusi kita ini?"
 
Menjawab pertanyaan Poltak Horas Marbun, Andaru mengatakan bahwa berdasarkan pengalaman kita melaksanakan Diskusi Kamisan seperti ini, biasanya setelah Diskusi Kamisan masing-masing diskusi punya jalannya sendiri. Jadi yang terpenting fokus tujuan kita adalah KDT menjadi berkat bagi semua orang dan lingkungannya lestari.
 
Diskusi Kamisan di awal tahun 2017 ini memang unik karena cukup sering datang orang-orang baru mengikuti diakusi ini. Pada Diskusi Kamisan ini, ada pendatang baru, seperti Togu Silitonga dan Ika H. Putera Silalahi. 
 
Togu Silitonga yang sudah lama tinggal di Jerman dan kebetulan pada saat ini berada di Jakarta selama beberapa bulan, juga berpendapat bahwa untuk mengembangkan pariwisata di KDT, titik masuknya adalah pendidikan. Kedatangannya ke Indonesia untuk misi perbaikan pendidikan di KDT.
 
KDT memang sudah ditetapkan pemerintah sebagai salah satu dari 10 destinasi wisata utama di Indonesia dan Badan Otorita Pengelolaan Kawasan Pariwisata Danau Toba (BOPKPDT) sudah dibentuk. Karena itu, menurut Maruap Siahaan (Ketua Umum YPDT), "Event pariwisata di KDT harus mampu mengangkat kearifan lokal masyarakat, bukan mengangkat investor. BOPKPDT awalnya didorong untuk memperhatikan kepentingan masyarakat, tetapi yang terjadi sekarang malah terlalu banyak kepentingan untuk suatu proyek yang tidak berpihak pada kepentingan masyakarat lokal di KDT. Oleh karena itulah, kita akan gali kembali apa sebenarnya DNA kita, makanya ada kajian Habatakon."
 
"Kita melihat bahwa di setiap kabupaten di KDT saat ini sedang menginventarisasi ODTW. Karena itu, kita perlu menyinergikan agar pariwisata di KDT tidak jalan sendiri-sendiri," ungkap Carlos Melgares Varon.
 
Salah satu sinergisitas yang kita lihat adalah restorasi rumah Batak di Jangga Dolok yang terbakar setahun lalu. Sinergitas ini adalah partisipasi dan kerjasama yang apik antara YPDT (penggagas), Yayasan Lisa Tirto Utomo (penyandang dana), Keluarga Besar Manurung pemilik Rumah Batak yang terbakar di Jangga Dolok (Samosir), masyarakat lokal, dan para arsitektur dan mahasiswa dari beberapa universitas (Perguruan Tinggi). Dalam sinergisitas ini, sosok Joyce Sitompul br. Manik berperan menjadi koordinator dan mediator. 
 
Setelah rampung satu rumah Batak direstorasi, menurut Joyce, Ibu Lisa Tirto Utomo akan mendukung lagi restorasi Rumah Sopo untuk tenun dan kegiatan seni.
 
Mengakhiri catatan Diskusi Kamisan ini, kita menggarisbawahi perkataan Pdt. Marihot Siahaan: "Seribu Danau Sejuta Panorama." Artinya di Kawasan Danau Toba ada setidaknya seribu titik ODTW dengan sejuta panorama.(R2/danautoba.org)
  BeritaTerkait
  • Warga Desa Tambunan Lumban Gaol Serahkan Lahan untuk Pariwisata di Tobasa

    8 bulan lalu

    Balige (Pelita Batak) :Warga Desa Tambunan Lumbangaol melalui Kades Edward Tambunan   menyerahkan sebidang pantai pasir putih kepada Pemkab Toba Samosir, untuk dikelola dan dikembangkan menj

  • Danau Toba Siap Sambut Presiden Jokowi pada Perayaan Natal Nasional di Humbahas

    tahun lalu

    Medan(Pelita Batak): Menjadi salah satu destinasi prioritas yang ditetapkan Presiden Joko Widodo dan Kementerian Pariwisata (Kemenpar), membuat Danau Toba semakin banjir acara. Jumlah wisatawan yan

  • PP GMKI Sampaikan Sembilan Rekomendasi Pemikiran kepada Kepala Staf Kepresidenan RI

    tahun lalu

    Jakarta(Pelita Batak): "Indonesia saat ini masih menghadapi banyak persoalan yang harus dapat diselesaikan oleh seluruh komponen bangsa. Para mahasiswa yang merupakan generasi penerus bangsa t

  • Hak Milik Atas Tanah: Hak Terkuat dan Masalahnya

    11 bulan lalu

    Oleh Ronsen LM Pasaribu   Pasal 16 Undang-Undang Pokok Agraria Nomor 5 Tahun 1960, atau disebut UUPA membedakan jenis Hak Atas Tanah yaitu Hak Milik, Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan,

  • 15 Menit KIDUNG NATAL 2017 di Siborongborong Kembali Digelar, Jalan Ditutup dan Listrik Dipadamkan

    4 bulan lalu

    Siborongborong(Pelita Batak): "Pada saat Natal, Senin 25 Desember 2017 malam, di Siborongborong bakal kembali meriah dan khidmat merayakan Kelahiran Yesus Kristus dengan mengumandangkan 15 Menit Kidun

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. ariewebnet