• Home
  • News
  • Penguatan Pengurangan Resiko Bencana Melalui Sekolah Sungai BPBD Kota Medan
KSP Makmur Mandiri
Kamis, 08 November 2018 14:35:00

Penguatan Pengurangan Resiko Bencana Melalui Sekolah Sungai BPBD Kota Medan

BAGIKAN:
ist|pelitabatak
Medan (Pelita Batak):
Dalam rangka mengurangi resiko bencana, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Medan melaksanakan Apel dan Aksi Gerakan Resiko Bencana melalui Sekolah Sungai yang merupakan gerakan terpadu pengurangan resiko bencana yang erat kaitannya dengan pengembangan Daerah Aliran Sungai (DAS) secara berkelanjutan.

Apel dan aksi ini dipimpin langsung Wali Kota Medan Drs. H. T. Dzulmi Eldin, M.Si yang diikuti ribuan peserta di Rajasyah Outbond dan Edukasi, Jalan Bunga Pariama Kelurahan Namu Gajah Medan Tuntungan. Rabu (7/11). Apel yang diikuti unsur TNI, Polri, Sat Pol PP, Kepala Lingkungan Se Kota Medan, relawan dan BPBD Kota Medan ini digelar guna memberikan sosialisasi mengenai program Sekolah Sungai merupakan gerakan komunitas yang tangguh dalam mengurangi resiko bencana.

Dalam amanatnya Wali Kota menyampaikan, kesadaran mengurangi resiko bencana ini harus berbasis komunitas, jika komunitas sekolah sungai ini kuat maka gerakan ini dapat disebarkan kepada masyarakat luas.

"Kalau masyarakat tidak diajak, tidak dilibatkan, dan tidak mendapat kewenangan dalam bersama-sama membangun wilayah DAS sesuai dengan peruntukannya niscaya program ini tidak akan berjalan lancar," ungkap Wali Kota.

Melalui Sekolah Sungai ini, sambung Wali Kota, semua pihak akan bisa bergotong-royong menekan laju kerusakan sungai dan mengelola sungai dari hulu ke hilir untuk mencegah terjadinya bencana.

"Adapun aktivitas nyata yang dapat dilaksanakan meliputi kegiatan bersih-bersih sungai, pengelolaan sampah, penataan saluran drainase, pemanfaatan teknologi tepat guna dan penanaman pohon penghijauan di lokasi yang melibatkan komunitas kawasan sungai," ujar Wali Kota.

Selain pencegahan, lanjut Wali Kota, masyarakat juga harus terampil dalam menghadapi bencana seperti pengobatan darurat, komunikasi alternatif, dan perencanaan evakuasi.

"Mulai dari gerakan ini mari kita mengedukasi masyarakat untuk tanggap bencana baik pada pelaksanaan pencegahannya maupun ketika menghadapi bencana. Masyarakat harus mampu mandiri dalam mencegah dan menghadapi bencana. Keberdayaan masyarakat inilah yang harus kita bangkitkan, sehingga ketika terjadi bencana tidak banyak lagi memakan korban baik jiwa maupun harta," pungkasnya.

Sebelumnya, dalam laporannya Kepala BPBD Kota Medan Arjuna Sembiring menyampaikan, tujuan dari penyelenggaraan kegiatan ini adalah untuk meningkatkan kesadaran, membawa semangat kebersamaan, kesetiakawanan sosial, gotong-royong yang baik sehingga kembali tercipta nilai budaya di masyarakat dalam pengelolaan risiko bencana di Kota Medan.

"Selain membangun nilai budaya, Sekolah Sungai diharapkan dapat mewujudkan komunitas yang mampu mengelola dan risiko bencana. Kemudian, melalui gerakan ini juga diharapkan dapat menciptakan mematung atau komunikasi sebagai agen pengkaderasi dan dalam memperkuat gerakan pengurangan risiko bencana," kata Arjuna

Pada pelaksanaan apel ini, Wali Kota juga menyerahkan bibit pohon, cangkul, sekop, garpu taman dan perlengkapan lapangan lainnya secara simbolis kepada 6 orang peserta.

Usai pelaksanaan apel para peserta melaksanakan kegiatan barsih-bersih sungai dan penanaman pohon di bantaran sungai Tuntungan.

Apel ini juga turut dihadiri Dandim 0201/BS Kolonel INF. Yuda Rismansyah, Wakapolrestabes Medan AKBP. Rudi Rifani, S.Ik, Kapolres Belawan AKBP Ikhwan Lubis, SH, MH, Pimpinan OPD di Lingkungan Pemko Medan, Camat se Kota Medan dan Muspika Medan Tuntungan. (RF|TAp)
  BeritaTerkait
  • Pemprov Sumut Inginkan Kerjasama Mitigasi Berbasis IT Dengan Jepang

    12 bulan lalu

    Jepang (Pelita Batak):Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Tengku Erry Nuradi menyebutkan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara (Sumut) menginginkan kerjasama mitigasi berbasis Informasi Teknologi (

  • Isu Gempa Besar, Gubernur Sumut Minta Masyarakat Tidak Panik

    2 tahun lalu

    Medan (Pelita Batak) : Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) H Tengku Erry Nuradi mengatakan masyarakat tidak perlu panik atas berita-berita yang menyebutkan akan terjadi gempa besar di Kota Medan dan

  • Pembukaan Jambore Kesiapsiagaan Bencana

    12 bulan lalu

    Deli Serdang (Pelita Batak):Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Tengku Erry Nuradi mengungkapkan Sumut memiliki risiko tinggi untuk terpapar dan terkena bencana. Selama kurun waktu 2015-2016 telah terjadi

  • Gubernur Bersama 4 Kepala Daerah Sumut Studi Kebencanaan Di Jepang

    12 bulan lalu

    Jepang (Pelita Batak):Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Tengku Erry Nuradi melakukan kunjungan kerja (kunker) tentang studi kebencanaan di Gunung Asama Volcano, Jepang, Kamis (30/11/2017).Selama kunjung

  • Bertemu Korban Kebanjiran, Ini Pesan Wali Kota Medan

    2 bulan lalu

    Medan (Pelita batak):Usai melakukan peninjauan sejumlah lokasi genangan air dan banjir di Kota Medan hingga lewat tengah malam, Wali Kota Medan Drs H T Dzulmi Eldin S MSi kembali mendatangi pemukiman

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. heriweb