• Home
  • News
  • Hasil Survei SPIN Edy Rahmayadi Unggul Bagi Pemilih Laki-laki
Kamis, 04 Januari 2018 19:29:00

Hasil Survei SPIN Edy Rahmayadi Unggul Bagi Pemilih Laki-laki

BAGIKAN:
ist|pelitabatak
Edy rahmayadi
Medan (Pelita Batak) :
Lembaga Survey dan Polling Indonesia (SPIN) telah mengeluarkan hasil survei mereka yang menempatkan Gubernur Sumut Dr Ir H Tengku Erry Nuradi MSi berada diperingkat pertama. Dalam riset yang dilakukan dengan wawancara sebanyak 1.262 responden dengan menggunakan tehnik multistage random sampling itu, sosok Tengku Erry Nuradi memiliki nilai sempurna bagi masyarakat Sumatera Utara, yakni 93,56 persen, disusul Edy Rahmayadi sebesar 74,96 persen, dan Gus Irawan Pasaribu sebesar 65,89 persen. Sedangkan Djarot yang juga digadang-gadangkan akan mengisi bursa Pilgubsu 2018 berada pada urutan keempat

"Berdasarkan survei kami, popularitas dan elektabilitas calon kandidat pemilihan gubernur dan wakil gubernur Sumatera Utara beberapa waktu lalu,"ujar Direktur SPIN Igor Dirgantara dalam siaran persnya Kamis (04/01/2018).

Sedangkan, terkait figur paling layak memimpin, Tengku Erry Nuradi memperoleh dukungan sebesar 37,54 persen, Edy Rahmayadi sebesar 32,45 persen, Gus Irawan Pasaribu sebesar 10,21 persen. Sedangkan Djarot hanya memperoleh dukungan sebesar 9,10 persen.

"Dan jika Pilkada Sumatera Utara dilakukan hari ini (4/1), maka lagi-lagi Tengku Erry Nuradi juara dengan 23,89 persen, sementara Edy Rahmayadi mendapat 20,45 persen, Ngogesa Sitepu 8,26 persen, dan Djarot Saiful Hidayat 6,21 persen, Gus Irawan Pasaribu 4,21 persen, dan yang belum memutuskan atau undecided voters sebesar 25,68 persen," katanya lagi.

Hasil survei tersebut, lanjutnya, menetapkan Tengku Erry Nuradi dan Edy Rahmayadi sebagai kandidat yang akan bersaing ketat dalam Pilkada Sumut 2018. Hanya saja, Tengku Erry Nuradi unggul bagi pemilih perempuan, yakni sebesar 23,3 persen, sedangkan Edy Rahmayadi unggul bagi pemilih laki-laki, yakni sebesar 24,2 persen.

"Persaingan keduanya terlihat dalam berbagai simulasi yang dilakukan, mulai dari 10 kandidat hingga empat kandidat. Intinya, jika Pilkada Sumut diikuti oleh empat calon gubernur, maka Tengku Erry Nuradi pemenangnya. Namun jika terdapat lima calon gubernur atau lebih, maka kompetisi akan berlangsung ketat antara Edy Rahmayadi dan Tengku Erry Nuradi sebagai petahana," kata Igor pula.

Sementara itu, hasil survei calon wakil gubernur Sumatera Utara Gus Irawan Pasaribu mendapat dukungan sebesar 25,25 persen disusul Ngogesa Sitepu sebesar 19,21 persen, JR Saragih sebesar 14,23 persen, dan Maruarar Sirait sebesar 8,97 persen. Sementara yang belum memutuskan sebesar 23,56 persen.

Sedangkan, elektabilitas partai politik di Sumatera Utara, Partai Golkar masih teratas dengan perolehan suara sebesar 14,23 persen diikuti PDIP sebesar 12,76 persen, Gerindra sebesar 10,54 persen, Partai Demokrat sebesar 6,9 persen, PKS sebesar 3,13 persen, NasDem sebesar 2,98 persen, PPP sebesar 2,6 persen, PAN sebesar 2,4 persen, Perindo sebesar 1,23 persen, PKB sebesar 1,03 persen, Partai Solidaritas Indonesia sebesar 0,93 persen, dan Hanura sebesar 0,72 persen.

"Belum memutuskan sebesar 39,65 persen serta golput sebesar 0,9 persen. Artinya, jika pemilu legislatif dilaksanakan hari ini, maka Partai Golkar jawaranya disusul PDIP dan Gerindra," kata Igor lagi.

Sementara itu Gubernur Sumut Erry Nuradi yang namanya disebut-sebut berada diurutan pertama hasil survei tersebut enggan berkomentar banyak. Erry lebih tertarik membicarakan bagaimana Pemerintahan Provinsi Sumatera Utara (Sumut) dibawah kepemimpinannya bisa membawa Provinsi Sumut lebih maju dan berkembang menuju Provinsi yang berdaya saing, masyarakatnya sejahtera dan lebih paten lagi kedepan.

"Kita sangat menghargai dan mengapresiasi hasil survei tersebut. Tapi tentunya, kerja kita belum selesai untuk membangun  Sumut yang kita cintai ini. Sumut ini tempat kita lahir, tempat kita bekerja dan bahkan tempat kita kelak menutup mata kembali kepada sang pencipta. Tentu saya pribadi sebagai orang yang diberikan amanah akan terus berusaha keras mewujudkan Sumatera Utara yang lebih paten lagi kedepan. Negara harus bisa hadir ditengah-tengah masyarakat," ujar Erry saat diminta tanggapannya terkait hasil survei yang dikeluarkan SPIN.  

Lebih lanjut dikatakan Erry, sebagai Provinsi yang besar, negeri berbilang kaum dengan berbagai suku, adat istiadat, budaya dan agama dengan penduduk mencapai 14 juta jiwa tentu bukan hal yang mudah menahkodainya. Namun Erry tetap optimis dengan adanya sinerjisitas seluruh stake holder, masyarakat, tokoh agama, akademisi, pengusaha, aparatur pemerintahan dari tingkat terbawah hingga pusat maka harapan menjadikan Sumut sebagai Provinsi yang sejahtera akan dapat terwujud.

"Tidak ada hal yang tidak mungkin kalau kita bersama-sama bergandengan tangan untuk membangun Sumut. Saya berharap meskipun ini tahun politik kebersamaan, persatuan dan kesatuan kita tetap terjaga untuk Sumut yang lebih paten dan Indonesia yang lebih hebat lagi.(TAp)
  BeritaTerkait
  • 6 Lokasi Wisata Alam di Tanah Batak

    tahun lalu

    Sejumlah lokasi wisata terbaik di Tanah Batak, berikut ini bisa menjadi panduan bagi Anda yang ingin bepergian bersama keluarga atau teman-teman di sekitar Tanah Batak.

  • Gunakan Sistem Proporsional Tertutup, Kuota Perempuan di Parlemen Terpenuhi?

    2 tahun lalu

    Jakarta(Pelita Batak): Pemilihan legislatif ke depan diharapkan menggunakan sistem pemilu proporsianal tertutup. Mengapa? Agar peluang kaum perempuan duduk sebagai wakil rakyat semakin banyak.

  • Tulisan Kedua: Menyambut Seminar Ekklesiologi HKBP - Komisi Teologi HKBP Menuju Sebuah Gereja Pendeta?

    9 bulan lalu

    Oleh: Ephorus Emeritus HKBP Pdt. Dr.  J.R. Hutauruk   Paparan ini merupakan lanjutan dari paparan terdahulu yang telah terkirim kepada Komisi Teologi HKBP via email, 17 April lalu

  • Teologi dan Bahasa Figuratif: "Pendeta Representasi Figur Kristus"? (Bagian Ketujuh)

    6 bulan lalu

    Oleh: Pdt. Dr.  J.R. HutaurukIV. Apa Artinya "Pendeta Representasi Figur Kristus"?1. Kemajemukan Jabatan:  Pendeta pada Urutan KeempatJabatan gerejawi di HKBP adalah beragam, bukan manunggal

  • Tiga Tahun Pemerintahan Jokowi-JK bidang Perekonomian: Pondasi Ekonomi Bagus Jadi Modal Dasar

    3 bulan lalu

    Jakarta (Pelita Batak):  Menko Darmin Nasution menegaskan, ekonomi Indonesia terus menunjukkan perbaikan yang menggembirakan. Hal itu ditunjukkan dari berbagai indikator ekonomi, antara lain: kem

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2018 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. ariewebnet