• Home
  • Budaya
  • Suasana Tanah Karo di PSB Hanyutkan Warga
Minggu, 30 April 2017 20:14:00

Suasana Tanah Karo di PSB Hanyutkan Warga

BAGIKAN:
Ist|PelitaBatak

Medan (Pelita Batak) :
Lebih dari seribu pengunjung yang menyaksikan Panggung Seni dan Budaya (PSB) di Jalan Pulau Penang merasa terpuaskan, Sabtu (29/4/2017). Atraksi seni dan budaya dari etnis Karo yang ditampilkan malam itu berhasil menghipnotis seluruh pengunjung yang. Lewat tarian dan lagu yang dikemas dengan apik, serta menghadirkan kolaborasi akustik dengan alat musik tradisionil Karo membuat para merasa seperti berada di kuta kemulihen (kampung asal) yakni Tanah Karo Simalem.

Bahkan, banyak pengunjung yang larut sehingga mereka tak dapat menahan diri dan mereka pun menggerakkan tubuhnya untuk landek (menari) mengikuti lantunan lagu diiringi alunan musik Karo yang mendayu-dayu.Bahkan, sejumlah turis mancanegara yang melintasi kawasan itu pun harus menghentikan langkahnya sejenak untuk melihat atraksi seni dan budaya dari Bumi Turang tersebut.Meski tidak tahu artinya, namun para turis itu ikut menggoyang-goyangkan kepalanya mengikuti lantunan musik.

Boleh dibilang pertunjukan kedua PSB ini lebih baik dibandingkan pertunjukan pertama  yang mengusung atraksi seni dan budaya dari etnis Melayu. Hal ini tidak terlepas dari penampilan apik seluruh pendukung acara, baik penyanyi maupun dua kelompok musik yang dihadirkan yakni Sedalanen Etnik dan Ritimta. Kedua kelompok musik yang ditongkroni anak-anak muda Karo itu mampu mengkombinasikan akustik dan alat musik tradisionil Karo sehingga menghasilkan lantunan musik yang cukup memikat.

Wakil Wali kota Medan, Ir Akhyar Nasution MSi yan g hadir didampingi Asisten Pemerintahan Setdakot Medan, Musadad Nasution dan Camat Medan Tuntungan, Gelora Kurnia Putra Ginting ikut larut dengan atraksi yang ditampilkan. Mantan anggota DPRD Medan itu baru meninggalkan lokasi acara setelah seluruh rangkaian acara habis ditampilkan.        

Malah orang nomor dua di Pemko Medan itu sempat menari bersama dengan para pengunjung diiringi tiga lagu yakni Mejuah-juah, Biring Manggis serta Famili Taksi. Aksi Wakil Wali Kota langsung mendapat aplaus dan tepuk tangan meriah dari para pengunjung, terutama masyarakat etnis Karo yang hadir dari seluruh penjuru Kota Medan.

Tingginya antusiasme masyarakat yang hadir menyaksikan PSB ini mendapat apresiasi dari Wakil Walikota. Kegiatan yang dilaksanakan Dinas Pariwisata Kota Medan mampu mengobati kerinduan masyarakat terhadap seni dan budaya etnisnya. Di samping itu masyarakat, terutama generasi muda dapat mengenal lebih jauh seni dan budaya warisan leluhurnya.

"Malam ini PSB menampilkan atraksi seni dan budaya dari etnis Karo. Kita lihat masyarakat sangat antusias menyaksikannya meski berdiri maupun hanya duduk di tikar. Hal ini menunjukkan masyarakat kita sangat mencintai seni dan budaya warisan dari leluhurnya. Alhamdulillah masyarakat kita ternaya menerima kehadiran PSB,” kata Akhyar.

Untuk pertunjukan PSB yang kedua ini, Akhyar pun memberi apresiasi. Selain menyaksikan akrasi seni dan budaya Karo, pengunjung juga dapat menikmati aneka panganan khas tradisionil Karo seperti wajik, cimpa tuang, cimpa cabe dan cimpa jong labar. Yang menariknya lagi, sebagian penganan tradisonil itu dimasak di lokasi acara sehingga pengunjung menikmatinya  masih panas.

Di samping itu hasil kerajinan tangan seperti souvenir, batik Karo, uis gara dan beka buluh serta minyak urut tradisionil Karo juga dijajakn dalam PSB ini. “Artinya tidak hanya melestarikan budaya, PSB ini menjadi ruang bagi para pengerajin untuk mempromosikan produknya,” ungkap Akhyar.

Untuk itulah Akhyar berpesan kepada Dinas Pariwisata agar tidak takut melakukan inovasi, sehingga PSB ini mampu menyedot pengunjung lebih banyak lagi. Termasuk, melibatkan anak muda kreatif di Kota Medan yang diyakini memiliki banyak visi maupun inovasi agar PSB menjadi tontotan yang benar-benar menarik dan menghibur.

“Konsep PSB Kota Medan ini harus terus dijaga bahkan ditingkatkan lagi agar masyarakar terus tertarik untuk hadir menyaksikan PSB, bila perlu libatkan lebih banyak anak muda kreatif di kota Medan, sehingga mereka memiliki kegiatan positif setiap malam minggunya, yang dapat menjauhkan mereka dari bahaya narkoba, geng motor dan kenakalan remaja lainya," pesan Akhyar.

PSB yang menampilkan atraksi seni dan budaya Karo dipungkasi dengan penayanangan film hasil besutan sutradara muda karo, Ori Sanloko. Film berjudul Rp.1000 ini menceritakan tentang seorang anak yang dididik untuk tidak korupsi mulai dari sejak usia dini. Sebelum menyaksikan PSB, Wakil Wali Kota meninjau seluruh stand yang ada serta membeli sejumlah produk kuliner maupun kerajinan tangan sebagai bentuk apresiasi ata skreasi mereka tersebut. (TAp)

  BeritaTerkait
  • Ini Kekuatan Orang Batak Toba Menurut Pastor Dr. Herman Nainggolan, OFMCap

    tahun lalu

    Medan (Pelita Batak):   Orang Batak Toba memiliki kelebihan-kelebihan. Demikian disampaikan Pastor Dr. Herman Nainggolan, OFMCap dalam Seminar Tahun Keluarga HKBP Distrik X Medan-Aceh,

  • Arus Balik Mudik Belum Terlihat, Lalu Lintas Medan-Berastagi Masih Padat Lancar

    12 bulan lalu

    Medan (Pelita Batak):Memasuki hari ketiga Lebaran, lalu lintas dari Medan ke Berastagi dan sebaliknya masih terlihat padat lancar, Jumat 8 Juli 2016. Arus kendaraan masih ramai dari arah Medan, sed

  • 27 Agustus di Open Stage Tuk Tuk Siadong Digelar Samosir Music International Austrian Batak Rock

    11 bulan lalu

    Austrian Batak Rock, merupakan suatu nama yang diciptakan untuk menggambarkan jenis pagelaran musik konser yang akan diadakan di Tuk Tuk Samosir, pada bulan Agustus ini. Secara tidak langsung penyebutan itu, telah mengesankan bahwa akan mendatangkan arti

  • Empat Unit Asrama Polisi di Batu Karang, Kabupaten Karo Terbakar

    11 bulan lalu

    Tanah Karo (Pelita Batak): Sebanyak 4 unit rumah yang merupakan asrama polisi di Desa Batukarang Kecamatan Payung Kab Karo hangus usai dilalap api, Kamis 14 Juli 2016, sekitar pukul 10.00 WIB.

  • Sabu Ditemukan, Petugas Rutan Kabanjahe Jalani Pemeriksaan Urine

    11 bulan lalu

    Kabanjahe (Pelita Batak): Narkoba jenis sabu sabu dilemparkan orang yang belum dikenal ke dalam Rumah Tahanan (Rutan) Kelas II B Kabanjahe. Sabu seberat 5 gram sabu sabu dalam dua paket berhasil di

  •   komentar Pembaca
    Copyright © 2017 Pelita Batak Online. All Rights Reserved. Design by. ariewebnet